Monday, 6 May 2019

Writer's Gathering di Big Bad Wolf

Hello, gais! 1st Ramadan hari ni, fuh. Rasa macam tak sangka dah masuk bulan puasa. Tapi sebelum masuk bulan puasa, aku spend masa hujung minggu dengan berkumpul dengan rakan penulis. Best, tahun ni aku jumpa ramai penulis! Dan bila dah bertemu dengan rakan penulis, mestilah ada sesi bertukar cerita, bertukar maklumat dan bertukar pendapat.

Kebetulan ada pesta buku Big Bad Wolf di Mydin Petra Jaya, aku bertemu dengan pasangan penulis yang menulis buku tentang sejarah Sarawak. Buku tu aku boleh anggap sebagai rare, sebab tak dipublish secara meluas (maksud aku, buku tu tak masuk bookstore), so kalau nak beli, kena beli dengan penulis itu sendiri secara direct. Disebabkan aku memang interested dengan buku tu, aku pun ikhtiar la cari penulis menerusi Facebook, lepas tu bertukar contact number, kemudian berhubung melalui Whatsapp, then pada 27 April 2019, kami pun berjumpa kat Mydin Petra Jaya.

Buku yang bertajuk Menelusuri Lembah Sungai Sarawak Sebelum 1840an merupakan sebuah buku non-fiksyen yang mencatatkan sejarah sungai di Sarawak, beberapa legenda dan mitos yang hampir pupus, juga penceritaan orang tua-tua mengenai beberapa maklumat sejarah yang tidak diketahui ramai. Penulis buku ni, Tom Mclaughlin dan isteri dia, Suriani Sahari maklumkan yang buku ni merupakan hasil kajian yang panjang. Mereka pergi buat site visit, travel dari pulau ke pulau, kumpul bahan, dapatkan kerjasama dari pihak tertentu dan banyak lagi. Dengan harga RM45, aku rasa maklumat dalam buku ni sangat priceless. Aku belajar banyak benda baru yang aku tak pernah tahu. Kalau aku dah habis baca nanti, aku akan share sikit tarikan utama dalam buku ni. Tapi kalau nak tahu lebih banyak, boleh DM aku untuk dapatkan contact no.penulis so boleh la jumpa penulis ni depan mata.


Dan sebelum berpisah dengan penulis tu, mestilah aku nak abadikan kenangan melalui selfie. Walaupun aku tak berapa suka selfie, tapi aku rasa kalau untuk moment yang penting, why not? Aku harap kalau ada masa dan peluang, aku nak berjumpa lagi dengan pasangan ni, ada banyak lagi kisah sejarah Sarawak yang aku nak tahu. Some part penulis Suriani dah mention sikit pasal punca kemusnahan manuskrip Jawi di Sarawak, which is so mind-blowing. Dan aku pun share kisah argument yang terjadi disebabkan salah satu artikel aku dalam blog ni. Just like that we both know that we have to meet again in the future. 


So aku nak ucapkan terima kasih pada mereka sebab sudi deliver buku ni, spend masa dengan aku, bagi komik free, selfie sama-sama, dan lepas tu sama-sama pergi ke Big Bad Wolf.

Okay, sekarang masuk ke babak Big Bad Wolf. Aku share sikit apa yang menarik, suasana sekeliling dan apa yang aku beli. Everything just happened on the same day so my Saturday's schedule was quite hectic.

Err, tak perfect pulak nama Big Bad Wolf ni. 
Aku tak pro selfie



Hai, my dear Niqab~

Aku dapat dua buah buku dari BBW. Tudor Age dan
Tamadun India. Termasuk buku yang aku beli dari
Tom dan Suriani, semua buku yang aku beli tu buku
sejarah.

Dan sekarang, masuk bahagian gathering bersama FIXI writers, team Kuching. Lepas habis bershopping di BBW, aku melepak kat area luar BBW ni agak lama jugak. Sambil selfie sorang-sorang, tengok orang, tengok barang lepas tu berangan. Kemudian barulah aku pergi join FIXI writers yang berkumpul di KFC Mydin Petrajaya. Sebenarnya gathering ni bukannya formal dan rasmi, saja nak melepak, bertukar cerita, chill out, membawang sambil memakan ayam. At the end of the day, kami dapat banyak cerita yang menarik dan being a writer really helps me to express myself in a very good way.





Till we meet again, writers!

@theMaGi2019

Thursday, 2 May 2019

Teeth Braces dan Power Chain

Hai, dearest! Hari ni hari pertama bulan Mei. Banyak perubahan dalam hidup aku tahun ni, ada yang bergerak agak cepat so aku kena slow down sikit. Bagi relax, tak payah laju sangat. Tapi kalau bab braces, kalau progress lambat tu maksudnya doktor kena buat sesuatu.

Lepas cabut gigi bulan 1 dan bulan 3, melengkapkan jumlah kesemua gigi kena cabut ialah sebanyak 8 batang gigi (4 batang gigi bongsu dicabut tahun lepas), korang boleh agaklah memang ketara gap antara gigi. Aku tahu betapa braces berusaha nak rapatkan gigi aku, aku boleh rasa setiap malam. Kemudian pada 26 April 2019 (Jumaat) iaitu review aku yang ke-6, doktor gigi aku buat scaling sebab gigi aku ada kesan gula (sebab aku minum 100 Plus, makan Kit-Kat, bedal tart telur). Dan lepas tu, doktor aku rasa dah tiba masanya untuk pasang Power Chain kat gigi aku.


Apa tu Power Chain?


Image result for power chain
credits: sharkyslog.wordpress
Power chain ni getah yang boleh diregangkan dan boleh kembali ke bentuk asal, dipasang untuk rapatkan kedudukan gigi so dapat hilangkan gap antara gigi. Pemasangan chain ni bergantung pada posisi gigi sebenarnya.

Image result for power chain
credits: pinterest.com
So dalam kes aku, gigi aku macam kat gambar di atas. Doktor nak posisi gigi taring aku berubah ke belakang so gigi rabbit aku yang besar dua ketul tu ada ruang nak masuk ke dalam. So, doktor pun pasang chain ikut  colour band which is red. Doktor aku tak nak pasang sekali gus sebab dia punya target tu, dia nak gigi taring aku yang berubah posisi. Lepas tu barulah dia fix gigi bahagian bawah. Kalau pasang semua sebenarnya boleh menyebabkan rasa sakit. Sebab power chain ni kenakan daya yang kuat untuk tarik akar gigi ke posisi yang ditetapkan. Hari pertama aku pakai power chain, kepala aku rasa sakit, especially bahagian mata. Memang struggle jugak nak makan. Tapi power chain ni sangat membantu untuk mencantikkan posisi gigi.

Jadi kalau ada soalan, pakai power chain sakit tak?
Yes, sakit dan tak selesa.

Berapa lama pakai power chain?
Bergantung dengan keadaan gigi, ada yang pakai selama 6 bulan. Ada yang pakai sampai berbelas-belas berpuluh-puluh bulan. Aku baru pakai 6 hari so tak nak komen awal sangat.

Macam mana nak redakan rasa tak selesa akibat power chain?
Aku makan ice cream, makan ABC, telan pain killer.

Penting ke pakai power chain?
Untuk gigi yang ada gap besar macam aku ni, aku rasa penting. Kalau tak pakai, bila agaknya gigi tu nak rapat kalau harap dawai braces je?

Mahal ke pasang power chain ni?
Power chain aku termasuk dalam kos pasang braces which more than 1K. Aku tak tahulah kalau klinik gigi yang lain caj power chain dengan harga lain.


Okay, apa lagi soalan pasal Power Chain? Err, rasanya tu je lah. After Raya nanti aku akan pergi review untuk kali yang ke-7. Rasanya, masa tu doktor akan pasang power chain untuk gigi bawah pulak. Memang slim lah aku sepanjang tahun ni, hahaha~

@theMaGi2019

Tuesday, 30 April 2019

Vivacity Charity Run 2019

Image result for vivacity charity run 2019
Credits: LoopMe Malaysia
Hello gais! The last day of April, my favorite month all the time. Okay, kali ni aku nak update running event yang ke-5. Kali ni, Vivacity Run 2019 3 KM. Sebenarnya aku tak merancang nak berlari untuk kali ke-2 dalam bulan yang sama but kawan aku ni nak sangat join running event. So, dengan perasaan penuh kasih sayang aku pun ikut la permintaan dia. Tak apa, tak mahal pun bayaran. RM45 per person, 3 KM je. Goodie bag pun cantik.

Maka, pada hari kejadian iaitu 27 April 2019 (Sabtu), runners pun berkumpul di Vivacity Megamall sebab kalau ikut jadual, 6 pm ialah sesi flagoff. Larian kali ni sebelah petang, sama macam tahun lepas (klik pautan ni kalau nak tengok Vivacity Run tahun lepas). Sampai kat sana, aku nampak awan mendung. Kawan aku cakap- "Serius la, ini event pertama aku!"

Dan disebabkan ini event pertama dia, hari pun hujan. Hujan lebat gila. First time aku berlari dalam hujan lebat. Masa Parkinson Run bulan Februari tahun ni, aku berlari dalam hujan tapi hujan renyai-renyai. So, aku nak expect apa? 5 KM runners bermula jam 6:15 pm, 3 KM runners bermula 6:30 pm. Beza 15 minit, tapi end result tetap sama iaitu kami semua basah dari atas sampai bawah. Makanya, aku tak dapat gambar moment aku berlari di tengah jalan sambil diiringi abam trafik. Cit~

But still, berlari dalam hujan ni seronok sebenarnya. Aku cakap kat kawan aku, inilah moment yang romantik. Walaupun aku terpaksa tanggalkan spek dan jadikan tangan sendiri sebagai wiper. At the end of it, 3 KM 30 minutes sangat menyegarkan. Plus, that night bukan aku sorang je minion yang merempat depan pintu pusat membeli belah. Maka untuk larian ke-5 tahun ni, aku declare untuk rehat sebentar. Habis Syawal nanti, sambung balik~

Okay, aku nak share gambar yang aku ada masa event ni berlangsung:







p/s: Congrats Appy sebab berjaya habiskan 3 KM for the first time (dalam keadaan berhujan)


@theMaGi2019

Thursday, 18 April 2019

We're Borneon Run 2019!

Hai, Magians! Baru ada kesempatan nak update entri, sebab aku nak berpindah opis (tapi still dalam premis yang sama). So, lambat sikit update. Sama la macam larian yang aku sertai kali ni iaitu We're Borneon Run 2019 yang berlangsung 14 April yang lepas  (hari Ahad) di City One Mega Mall Kuching- aku berlari selambat aku update entri ni. Jadi, ceritanya aku pergi larian ni dalam keadaan yang tak begitu sihat. Kakak aku pun sama. Tapi aku tetap nak cuba (bukan sebab aku beria sangat nak berlari tapi sebab aku dah bayar). Jadi sampai je di lokasi selepas Subuh, aku nampak yang participants tak seramai tahun lepas. Mungkin disebabkan tarikh Borneon Run sama dengan event Tanjung Bako Run. Jadi, tak sesak macam tahun lepas. Plus, ada banyak perbezaan berbanding tahun lepas iaitu:

  • Participants tak seramai tahun lepas (aku dah mention kat atas)
  • Makanan tak banyak macam tahun lepas (memang ketara sangat perbezaan, mungkin sebab tak dapat banyak sponsor)
  • Team zumba yang dijemput sangat energetic dan bagus berbanding tahun lepas sebab yang tahun lepas punya zumba macam tarian kelab. Aku confuse, aku ni join fun run ke club dance?
Tapi still aku rasa larian yang ke-4 untuk tahun ni lebih santai (memang serius aku santai sebab aku tak berlari langsung, aku berjalan dari awal sampai habis. It took me more than 40 minutes, kaki langsung tak sakit). Dan apa yang paling penting ialah, medal Borneon Run memang sepadan dengan nama aku- Shield, sebab aku belum pernah dapat design medal berbentuk perisai. Sebab tu aku nak sangat join event ni. 

Okay, memandangkan rekod larian aku tak bagus kali ni (I won't blame myself sebab kesihatan aku memang tak memuaskan), aku rasa bagus juga sekali sekala join 5 KM run aku fokus kepada keindahan alam sekitar dan kawasan sekeliling. At least anxiety level dapat dikurangkan. Makanya, hidup ini lebih bahagia, hahaha~

Itu jelah kisahnya. Sekian.

Suasana di sekitar City One

Sebelum zumba bermula

Okay, sesi zumba. Aku menonton je, 
tak selera nak menari di pagi hari

Lepas tu participants pun memulakan
larian. 10 km flagoff pukul 6 pagi. 5 km
flagoff pukul 6:30 pagi

Terjumpa kucing semasa berlari :D

Selepas santai berlari (tak penat pun), dapat la
medal berbentuk perisai. Fuh, setel 5 km

Menu tahun ni, nasi lemak. Tahun lepas, laksa
sarawak. Nasib baik portion makanan tak banyak

Medal ke-4 aku tahun ni. 4 medals
and still counting. Harap aku sihat
dan mampu gagah berlari~


@theMaGi2019

Tuesday, 9 April 2019

GHI (Gembira, Holiday, dan Instagram!)

Hello April! Entri kali ni sambungan dari tahun lepas. Aku nak teruskan siri alphabet yang aku buat pertama kali pada tahun 2017 setiap kali ulangtahun kelahiran aku. Mula-mula dulu, aku buat ABC (April, Buku dan Cincang). Lepas tu aku buat DEF (Demam, Enjoy dan Friendship). Tahun ni semestinya GHI (Gembira, Holiday dan Instagram!)

Okay, Gembira is stand for what?
  • Tahun ni aku gembira sebab masalah ezcema kat muka aku dah tak serius macam dulu. Freedom for my skin!
  • Aku hasilkan dua buah buku hujung tahun lepas iaitu Acang Merpati terbitan DBP dan Niqab terbitan FIXI. Rasa gembira ni masih berkembang dengan hebatnya di tahun ini.
  • Alhamdulillah aku tak begitu sengkek tahun ni, harap tak sengkek sampai hujung tahun, tahun depan, tahun-tahun akan datang, forever and ever. Amin (besar betul impian aku, hahaha~)
  • Tahun ni, cerpen aku bertajuk Merdeka Sampai ke Bulu-bulunya jadi sebahagian dari antologi buku Mudahnya Move On terbitan Lejen Press. Yay! Salah satu target aku nak jadi sebahagian dari buku antologi dah berjaya. Next aku nak buat kumpulan cerpen.
  • The things yang aku rasa sangat menggembirakan? Sambut birthday dengan mereka yang hasilkan buku, mereka yang suka buku dan mereka yang kumpul buku.
  • And of course, tahun ni aku celebrate birthday di KL with buddies and readers!
Now, kita proceed ke Holiday. Holiday?
  • April tahun ni, aku pergi holiday ke Kuala Lumpur. Ada Pesta Buku Antarabangsa di PWTC. Dah lama aku berhajat nak pergi ke PBAKL, tahun ni aku berjaya jugak! Hah! Seronok!
  • Bila sebut pasal holiday ni, of course la shopping dan makan. Bukankah itu kebahagiaan namanya?
  • Paling best, pada pagi birthday tu aku dapat doa-doa dan wish yang semuanya baik belaka dari segenap ceruk Malaysia dan luar negara. Aku harap mudahan doa-doa dan wish yang baik tu jadi kenyataan. 
  • Birthday tahun ni memang aku rasa special sebab aku bukan sekadar pergi holiday dan shopping beli buku tapi dalam masa yang sama aku hadiri sesi otograp FIXI. Thank you kepada semua yang sudi hadir, meriahkan hari aku. Bagi yang tak sempat jumpa, atau datang pada hari yang aku tak ada kat booth, aku harap tahun depan kita ada jodoh berjumpa. Aku kalau boleh nak jumpa semua orang yang beli buku aku.
The last one, Instagram! This early April, Instagram aku meriah. Trimas untuk semua kawan yang datang jumpa aku, kawan penulis, kawan aku yang teman aku pergi holiday. Yang paling aku tak expect kat Instagram (dan juga Twitter), aku dapat wish dari FIXI. 

To be conclude, birthday aku tahun ni aku rasa extra gembira, aku pergi holiday, aku kenal ramai orang, aku makan makanan sedap, shopping therapy, angkut buku di PBAKL, video call wish dari semua member opis dan last sekali, bila aku balik semula ke Kuching pada 06 April, mak abah aku tunggu kat airport. At the end, aku rasa everything that happens semuanya berkat doa parent. Luv ya forever, mak abah. Terima kasih sebab besarkan aku, bertahan dengan perangai aku dan jaga aku sampai sekarang.

Harap tahun depan, lebih banyak keindahan berlaku dalam hidup aku. Amin~

@theMaGi2019

Monday, 8 April 2019

PBAKL 2019 TRIP: Hari Terakhir~

Okay, Saturday 06/04/2019-hari terakhir ni tak ada benda yang aku nak share. Bangun pagi, kemas beg. Kawan aku si Fatimah hantar ke airport. Lepas sampai kat gate departure, terus ke section wrapping. Kasi bungkus beg yang entah berapa kilo tu. Lepas tu, merayau cari makanan. Singgah kat Family Mart. Sambar onigiri beberapa bijik. Lepas tu kawan aku tolong bayarkan. Lepas tu kitorang pergi tengok boarding and cari mana gate balai berlepas. Kemudian kitorang pun kata- "OMG, K14! Memang kena berlari lepas ni!"

Lepas tu kitorang rush pergi machine self check luggage. Kemudian heret beg ke drop luggage section area S. Scan barcode, timbang beg (nasib baik tak terlebih berat). Lepas tu, peluk-peluk kawan aku si Fatimah tu macam kitorang nak naik haji. Kemudian, polis check IC, beg, diri sendiri, yada-yada-yada~ Dan sesudah ambil barang, kitorang pun buat larian pecut. Ah, serius jauh nak mampus! Sia-sia aku makan banyak sepanjang trip kat KL, semuanya tak sempat nak jadi lelemak~

Sampai je kat K14, aku rasa semua orang perasan yang aku dengan kawan aku baru lepas berlari. Nasib baik kitorang sampai tepat pada masanya. Tak sampai 5 minit duduk, kitorang dah dengar announcement. Just like that, masuk dalam pesawat. Few minutes later, KL pun ditinggalkan. Bila rush macam orang gila kat airport, aku rasa macam tak nak pergi trip. Penat gila. Tapi bila dah balik, seronok pulak bila ingat semua kebodohan tu, hahaha!

Tu la orang cakap. Duit habis tak apa. Boleh cari. Boleh kumpul sikit-sikit. Tapi pengalaman tu berharga. Harap-harap ada rezeki pergi trip ke tempat lain lepas ni. Emm, ada gambar tak untuk last day di KL?

Ini je yang ada, huhu~
Btw, happy birthday untuk kawan aku (8 April).
Maap la kita selpi masa ko tengah telan sandwich.
Ko dah tua, sama-sama la kita menjadi tua. Kahkah!


@theMaGi2019

PBAKL 2019 TRIP: Hari Ketiga!

And now, hari ketiga di KL. Hari ke-8 PBAKL. Dan tahun yang ke-31 aku hidup di dunia ni. Happy Awesome 31 for myself! Yup, tahun ni aku celebrate umur aku yang semakin muda ini di KL. Dah lama aku tak appreciate tarikh aku wujud kat dunia ni so why not tahun ni aku bagi self reward dan self loving?

Orait, pada hari yang indah lagi awesome (semestinya sebab hari tu hari penting aku), aku dan member aku keluar dari hotel. Itinerary di pagi Jumaat yang barokah? Food court. Masa untuk food-hunting. Book hunting tu kemudian. Macam yang aku cakap, ada banyak kedai makan kat tingkat 4 Sunway Putra. Dengan tak semena-mena kau akan rasa tamak lagi haloba, kau nak try semua makanan padahal perut kau cuma sebesar dua penumbuk tangan kau je. Lepas pusing-pusing sekeliling food court (kalau lengkap pusingan 7 kali makanya lengkaplah tawaf food court), at the end kami makan kat Sarawak's Bowl. Sarawakian like us makan kat kedai Sarawak. Ironi sangat. But starting a day with a very nice food, aku rasa everything is heaven~

Breakfast snack di pagi birthday, aku makan buah-buahan
yang Nani bagi semalam masa kitorang jumpa kat Kaw-Kaw
Burger. Tiba-tiba aku rasa sihat pagi tu. Thanks Nani~

Lepas tu, kitorang gerak ke Sunway Putra atas faktor kelaparan.
Sebagai penggila mee jawa, aku rasa sungguh bahagia bila
dapat makan mee jawa di KL. FYI, mee jawa ni rare tau di
peninsular.

Ni la kedai Sarawak's Bowl. Cantik kedai ni.
Actually, semua kedai kat sini cantik. Nilai estetik
kat kawasan ni memang ohsem~

Lepas makan, jumpa kawan lama. Kawan serumah masa belajar 
kat Shah Alam. Yang ni pun sama, last jumpa tahun 2011. Sebenarnya 
aku tak expect dia dapat datang, sebab aku takut dia sibuk. Tapi 
betul-betul dia datang, siap bagi hadiah lagi sempena birthday aku.
Btw, abaikan orang kat belakang tu. Aku tak kenal dia, tapi nampaknya
dia forever dalam blog aku, hahaha!

Thanks Mar, sayang aku nak pakai hadiah yang kau
bagi. Jauh aku datang, dapat hadiah dari kau. Terharu wei~

Selepas makan, jumpa kawan lama, selfie sana sini, barulah 
masuk ke PWTC. Inilah ketakutan yang aku hadapi, budak sekolah. 
Aku memang sedar aku ada masalah panic attack, tapi masa dekat sini, 
baru aku sedar betapa teruknya aku panic sampai aku pergi sembunyi 
kat tepi dinding bersebelahan dengan potret Najib Tun Razak.
Motif sangat, hahaha!

Juga pada hari yang sama, aku dapat tudung free dari 
exhibitor yang survey pasal wanita berhijab. Macam tau
je hari Jumaat tu hari special aku. Dapat pulak tudung free
memang ini petanda aku takkan boleh free hair cam dulu lagi.
Insaf selamanya, fuh~

Selepas tu sorang lagi kawan sefakulti aku
datang. Memang tepat sangat, masa tu sesi
otograp. Alang-alang dapat otograp dari aku,
mesti la selfie. Aku harap ko suka buku
aku tu, Soleh~

Ni gambar dengan kawan dia sorang lagi
sebelum diorang balik. Lepas tu, peminat
buku Niqab pun datang. Sayang sangat sebab
ada yang datang cari aku semalam (4 April) tapi
aku tak ada kat booth.

Yang ni chief editor aku share kat Insta. Bagi
sesiapa yang nge-fans sama Nadia Khan tu, harap
jangan meraung. Aku duduk sebelah dia je hari tu.

Ni dia, bukti memang aku duduk sebelah Nadia Khan
penulis buku Gantung dan Nikina. Anda jeles? Jangan
jeles dulu.

Sebelum aku balik, aku bergambar dengan  chief editor Julie Anne,
geng penulis yang lain iaitu Syafiq Aizat, Nuril Basri dan FIXI's boss, 
Encik Amir Muhammad. Okay sekarang, korang boleh jeles. 
Aku tahu ramai peminat nak selfie dengan diorang, maka aku
ambil kesempatan ini untuk menambahkan jealousy di hati
korang. Sila jeles berjemaah.

Before sesi tamat, sempat la selfie dengan Kak Julie.
Harap tahun depan ada rezeki dapat terbit buku baru,
so PBAKL...aku datang lagi~

Mesti korang ingat dah selesai, kan? Sikit je lagi.
Aku nak share gambar sushi yang aku beli dari
Empire Sushi. Sedap, snack tengah malam. Before
the day is over, aku nak ucap- selamat ulangtahun
kelahiran untuk diri sendiri dan mereka yang lahir pada
5 April.


to be continued~

@theMaGi2019