Tuesday, 12 November 2019

Siaran Karya di Akhbar Tempatan!

Hai, selamat pagi dunia! Aku rasa agak excited minggu ni sebab ada pagi Isnin dah dapat berita baik. Ok, mungkin minggu lepas nasib aku tak berapa baik. Aku nyaris kena sambar kilat, lampu tidur meletup, tragedi makanan basi berturut-turut, ular masuk dalam rumah, dan selepas tu terlibat dengan kemalangan kecil di jalan raya. Semua tu terjadi minggu lepas. Tapi kemudian minggu ni, aku rasa ada sesuatu yang baik akan berlaku.

Yup, something good is happening. Puisi aku disiarkan di Suara Sarawak untuk kali pertama. Kemudian, aku berjaya dapat salinan puisi aku yang disiarkan di Utusan Borneo pada bulan September. Dan soul brother aku dah berjaya jadi penulis melalui karya puisi yang disiarkan di Utusan Sarawak. Seriously, aku rasa sangat gembira. 

Macam tak benda lain yang aku nak update dalam blog, kan? Haha!

Tapi aku nak abadikan kenangan ni. Selepas berdepan dengan banyak hal pada pertengahan tahun, kemudian masalah di awal September, sekarang aku bersedia untuk menutup tahun 2019 ni dengan segala jenis kebahagiaan. Ok, aku nak share karya yang disiar di akhbar tempatan. Semoga banyak karya aku diterbitkan dan disiar selepas ni. Semoga aku jadi penulis terkenal lepas ni, ahahaha~

Amin.




@theMaGi2019

Thursday, 31 October 2019

Review Pendakap Gigi: What To Except?

Hai semua! Hari ni aku nak share pengalaman aku sepanjang memakai pendakap gigi. Dari tahun lepas aku pakai braces dan sebelum nak pasang braces, banyak benda yang aku perlu lalui. Bermula dengan consultation, lepas tu buat x-ray, lepas tu buat acuan gigi, lepas tu barulah cabut gigi. Bila aku sebut aku dah cabut 8 batang gigi, kawan aku assume aku nak pakai gigi palsu. Seriously aku gelak. Mungkin sebab 8 batang gigi tu banyak, so macam mana la rupa aku tanpa 8 batang gigi? Actually gigi aku ni jenis besar dan penuh. Keadaan gigi dalam mulut memang crowded dan menyebabkan gigi aku tak tersusun dengan elok. Rahang atas jadi muncung, gigi bahagian bawah jadi senget, gigi bahagian atas terkeluar dan gigi bongsu pula keluar separuh (semi impacted).

Sekarang dah bulan 11. Aku tukar braces pada 25/10/2019 (Jumaat). Last review nanti bulan 12. Kalau diikutkan memang itu review yang terakhir sebelum aku pakai retainer. Somehow aku masih suka pakai braces ni. Ada la pendapat yang aku baca kat Youtube dan sosial media yang lain pasal pendakap gigi ni. Mostly yang bagi pendapat tu baru pakai 3 bulan, 6 bulan, 9 bulan. 

Jadi sebagai pemakai braces untuk tahun ke-2, aku nak juga bagi pendapat. Apa yang berubah sejak aku pakai braces ni?
  • Gigi jadi cantik, semestinya. Itulah tujuan aku pakai braces. Mula-mula tu aku tak nampak perubahan. Tapi sekarang aku nampak banyak yang dah berubah.
  • Muka nampak lain. Mungkin sebab rahang aku dah dibentuk semula atas bantuan braces dan power chain. So muka aku tak nampak muncung ke depan. 
  • Bibir kelihatan penuh. Dulu bibir nampak nipis sebab masalah protruded teeth dan overbite. Bila gigi dah mula merapat, barulah bibir tu nampak penuh, nice la sikit kalau apply lip balm.
  • Warna gigi agak yellowish, itu tak dapat dinafikan la. Bukan senang nak gosok gigi, nak guna flos pun susah. Apa yang paling penting ialah interdental brush, benda kecik tu amat membantu untuk buang sisa makanan.
  • Senang nak senyum, sebab gigi dah merapat masuk ke dalam. Dulu payah sebab gigi besar dua ketul tu terkeluar. Setiap kali nak senyum mesti kena tutup mulut rapat-rapat.
Things yang pemakai braces perlu jangkakan  bila dah pasang braces ialah?
  • Get ready untuk cabut gigi (bagi yang ada masalah gigi besar, gigi crowded, gigi buruk atau gigi salah kedudukan)
  • Proses ketatkan braces boleh menyebabkan rasa ngilu.
  • Mula-mula pakai braces, mulut rasa macam tak dapat tutup dengan sempurna.
  • Kena fikir awal nak pilih warna apa untuk dipasang kat bracket, jadi doktor tak tertunggu pilihan colour band tu. Lama sangat, doktor bosan nanti.
  • Kalau pakai power chain, ada possibility mulut rasa sangat tak selesa, gusi rasa amat ngilu dan rasa macam nak senyum nampak gigi sepanjang hari. For unknown reason, bila grinning rasa ngilu tu berkurangan.
  • Masa mula-mula pakai, selera makan akan menyusut sebab tak selesa nak makan. Tapi bila dah biasa nanti, no hal.
  • Bila pakai braces, ada kemungkinan bracket tertanggal. Jangan tunggu lama, nanti tertelan bracket. Bracket tu mahal. Pergi jumpa doktor gigi dengan kadar yang segera.
  • Apa lagi? Emm...jangkaan terakhir dari pemakai braces ialah bila gigi lambat tunjuk progress. Kena la keluarkan duit lebih sikit untuk lanjutkan treatment.
Apa-apapun, braces ni bukanlah treatment yang murah. Ramai orang yang ada masalah gigi berharap dapat pakai braces untuk betulkan keadaan gigi. Jadi bagi anak muda yang pasang braces menggunakan duit parent, hargailah braces korang. Benda tu mahal, jagalah elok-elok. Jangan malu pakai braces. Tengok macam aku ni, umur dah masuk 3 series baru nak pakai braces sebab dulu aku tak ada duit. Maka sebab itu aku sangat hargai braces aku ni. Dah lama aku simpan impian nak tengok gigi aku tersusun dengan cantik. Aku tak peduli la pendapat orang, kononnya nak ubah ciptaan Tuhan la apa la. Aku bukan ubah, aku cuma betulkan kedudukan gigi aku, aku nak pulihkan masalah rahang aku dan juga masalah overbite aku. 

Braces and proud!





@theMaGi2019

Monday, 21 October 2019

Pertemuan Karyawan Sarawak (PKS) Ke-9 2019

sumber: utusan borneo online
Selamat tengah hari! Hari ni aku nak kongsikan sesi 2 hari aku berkampung di Balai Budaya Dewan Bahasa dan Pustaka Cawangan Sarawak. Untuk 2 hari iaitu 18 dan 19 Oktober 2019, Persatuan Karyawan Sarawak (PEKASA) menganjurkan Pertemuan Karyawan Sarawak (PKS) kali ke-9. Banyak penulis diundang untuk pertemuan tahun ni. Secara jujurnya aku rasa agak sedih jugak bila bengkel penulisan di Miri bulan lepas aku tak dapat sertai sebab kekangan kerja. Penulis yang hadir untuk bengkel penulisan di Miri tu ialah SM Zakir. Tapi lepas tu aku baca hebahan di Facebook yang PEKASA anjurkan pertemuan dan penulis yang diundang ialah Dato Seri (Dr.) A. Samad Said. Terus aku tak jadi nak sedih sebab sasterawan negara nak datang ke Kuching! Sebelum ni aku berpeluang jumpa sasterawan negara Dr. Anwar Ridhwan jadi aku dapat tahu penulis buku Salina diundang, mestilah aku nak pergi.

Okay untuk hari pertama pertemuan iaitu 18 Oktober, sesi bermula pukul 2:30 petang sehingga 4:30 petang. Aku hadir untuk mendengar perbincangan ahli panel berkenaan dengan hala tuju penulisan. Aku tertarik dengan pendapat dari ahli panel dan apa yang paling aku ingat ialah

Awangku Merali Pengiran Mohamed: "Untuk menjadi anak seni kita harus bersedia menjadi miskin...bagi saya, ini satu kebodohan. Tidak ada sesiapa yang mahu menjadi miskin melainkan sistem yang memiskinkan kita..."

Dalam masa yang sama, sebelum sesi bermula aku sempat berborak dengan penulis lain iaitu Dr. Idris Boi dan sasterawan negeri iaitu Datu Dr. Adi Badiozaman Tuah. Penulis veteran ni bercakap pasal isu semasa, berkenaan dengan perjuangan Sarawak for Sarawakians yang tak tahu tentang sejarah dan tak tahu apa yang mereka nak perjuangkan sebenarnya. Kemudian aku terdengar,

Dr. Adi Badiozaman Tuah: "Mereka tak boleh kata mereka berjuang untuk Sarawak. Mereka perlu belajar tentang sejarah Sarawak. Malah ada di kalangan mereka tak boleh mengatakan bahawa mereka orang Sarawak atau Sarawakian. Sebab dulu Sarawak ialah Kuching. Sarawak bukan seperti sekarang."

Lepas tu aku pun mencelah selamba: "Kalau macam tu saya Sarawakian, sebab saya orang Kuching lahir di Kuching. Dan dulu Sarawak ialah Kuching, Kuching ialah Sarawak." Terus Dr. Adi setuju dengan apa yang aku cakap sambil ketawa.

Untuk hari kedua, sesi perbincangan ahli panel yang lain lebih rancak. Tentang hala tuju kepenyairan dan satu kebetulan, aku dapat tahu puisi aku dah diterbitkan di Utusan Borneo yang bertajuk Kisah Yang Tidak Diceritakan. Jadi sesi kepenyairan ni memang menarik perhatian aku. Juga, suara penyair En. Zaen Kasturi sangat sedap didengar. Antara kata-kata yang menarik perhatian aku ialah:

Encik Mohidin Malek: "Penulis bukan perakam zaman tapi mereka yang menyoal zaman dan zaman mereka."

Kemudian untuk sesi ucap utama A. Samad Said, aku dengar cerita beliau di masa lampau yang aku rasa sangat menarik untuk diterjemahkan dalam bentuk penulisan cerpen. Pada akhir pertemuan, aku rasa aku menikmati setiap saat aku berada di Balai Budaya, bertemu dengan ramai penulis Sarawak, mencipta kenangan dan membawa balik ilmu-ilmu baru. Aku harap pertemuan tahun depan ada kejutan yang lebih istimewa. Aku berharap ni...berharap...

Ini koleksi gambar sepanjang 2 hari berkampung bersama penulis Sarawak di DBP.

Hari pertama
Sesi bergambar di meja pendaftaran

Untuk hari pertama, aku ada bukti yang aku hadir
dan bergambar beramai-ramai dengan penulis veteran
terutama sekali Dr. Adi Badiozaman, Hajah Bibi Sabariah
dan Puan Naziah Naziri

Sesi perbincangan antara panel bermula di hari pertama,
dimulakan oleh Tuan Haji Hamzah Hamdani dari GAPENA

Seterusnya disambung oleh Encik Awangku Merali 
Pengiran Mohamad dari TEGAS

Akhir sekali, Encik Abizai dari PUTERA dan Encik
Jaafar Hamdan dari PEKASA.

Hari kedua
Kehadiran tetamu undangan yang duduk depan mata aku

Slot kedua di hari kedua dimulakan oleh Encik Zaen Kasturi,
penyair tersohor Malaysia.

Diikuti oleh Encik Pharo Abdul Hakim dari PUTERA

Sesi disambung oleh Puan Dayang Azizah, wakil dari
JPN juga merangkap penulis Sarawak.

Diakhiri oleh Encik Mohidin Malek dari PEKASA,
juga mantan editor bagi akhbar di Sarawak.

Tetamu yang terdiri daripada guru, penulis dan pelajar

Penulis William Chan menyampaikan sedikit info 
mengenai penulis wanita di Sarawak sebelum 
slot kedua tamat

Pengarah DBP Cawangan Sarawak En. Abdul Wahab Hamzah
menyampaikan ucapan alu-aluan.

Sesi penyerahan cenderahati kepada semua ahli panel

Sesi ucap utama Sasterawan Negara A. Samad Said
dimulakan (kalau nak tengok video, boleh tengok di
Youtube PKS Ke-9)

Curi-curi gambar dengan A.Samad Said dan editor DBP,
Puan Hajijah Mainol.

Bergambar dengan penulis lain (juga pakcik aku sendiri)

Akhirnya ada rezeki bergambar dengan A.Samad Said 

Dapat bergambar dengan Sasterawan Negara
dan Sasterawan Negeri.

Sesi bergambar dengan semua penulis dan hadirin
yang hadir ke PKS ke-9

Dimuatkan dalam akhbar Utusan Sarawak dan 
juga Utusan Borneo

Dan masuk dalam keratan berita di N5 RTM petang Sabtu
(boleh tengok berita di Youtube N5 19/09/2019)

Dapat tandatangan dari A.Samad Said untuk buku
Langit Petang


@theMaGi2019

Monday, 7 October 2019

Movie Review: Joker 2019

Hello everyone, I'm back. Kali ni aku nak ulas movie yang aku tengok hari Sabtu lepas iaitu Joker 2019. Emm, movie ni memang sangat baru kat cinema so aku tak boleh spoil mood orang yang belum tengok. 

Image result for joker
source: consequenceofsound.net
So, apa yang aku nak point out dalam review kali ni? First impression, semestinya. Aku ada baca banyak pendapat kat media sosial mengenai movie ni. Isu depression dan movie Joker ni bukan diambil dari origin asal Joker itu sendiri. Kalau diikutkan, karakter Joker ni jenis naughty evil yang enjoy buat jahat dan kejahatan dia terserlah apabila ada yang menentang (Batman, of course). Tapi apabila karakter diubah menjadi mangsa buli, mangsa penderaan dan hidup dalam masyarakat yang sangat sick (maksud aku, society yang teruk), aku dapat rasakan betapa deepnya rasa sakit yang dirasakan oleh Arthur Fleck sehingga melahirkan watak Joker.

Dalam kata lain, Joker versi ni tak enjoy pun buat jahat. Joker 2019 tak naughty evil, tapi dia produk dari masyarakat dan persekitaran yang jahat.

Apa yang menariknya tentang movie ni?

Akhirnya aku tahu Joker tu ada nama penuh. Walaupun ada reviewer yang review Joker dah tak special sebab dia dah tak misteri dan tak nakal, bagi aku Joker yang ni rasa dekat dengan hati penonton. Mental illness ialah penyakit paling menggerunkan pada masa kini, lebih teruk dari kanser sebab penyakit ni tak nampak. Ada juga yang komen movie ni tak menarik sebab tak tonjolkan sangat kisah Bruce Wayne (Batman) tapi movie ni pasal Joker so mestilah Joker jadi fokus utama. By the way, movie ni bagi perspektif baru bagaimana punca kematian mak bapak Bruce Wayne jadi aku rasa idea ni segar dan innocent (?)

Image result for joker
source: theatlantic.com
Tarikan lain ialah pemilihan watak utama, Joaquin Phoenix. Seriously, bila Arthur  jadi Joker sepenuhnya, aku dapat feel Joker tu. Pandangan mata, gerak badan, bunyi ketawa... aku rasa inilah Joker yang sebenar. Joker yang bersembunyi di sebalik mekap, di sebalik pakaian dan berpura-pura. Kudos to Joaquin Phoenix sebab dia dapat hayati watak penghidap depresi dengan sangat berkesan. Mata Arthur tu, membuatkan aku rasa sedihnya manusia ni. Apalah malang nasib dia, hidup dan tinggal di tempat yang teruk. Pada pendapat akulah secara peribadi, tak kira berapa ramai doktor atau apa jenis ubat yang dimakan atau pekerja sosial mana yang datang tanya khabar tapi kalau masyarakat itu sendiri bermasalah, ia takkan membantu pesakit depresi. Golongan ni sangat perlukan kasih sayang dan perhatian. Tapi biasalah stigma masyarakat, cepat sangat pandang negatif.

Image result for joker
source: newyorker.com
Persekitaran movie ni juga real, aku macam tak dapat detect mana satu CGI. Jadi feel masa tengok movie ni menusuk sampai ke hati. Aku tak tahu aku dapat ketawa atau tak masa ada babak humor yang sinis sebab banyak isu sensitif yang disentuh.

Lagi satu, aku suka teknik yang digunakan dalam movie ni bila Arthur sebenarnya berhalusinasi. Aku lambat detect perkara ni, aku ingatkan hal tu betul-betul terjadi tapi rupa-rupanya cuma wujud dalam khayalan Arthur. Dan dalam masa yang sama, bila berlaku scene yang berat aku ingatkan perkara tu khayalan tapi sebenarnya betul-betul terjadi. 

Pemahaman Terhadap Karakter Joker

Image result for joker
source: nme.com
Bagi aku, movie ni antara usaha untuk mendedahkan bahaya depresi. Even Arthur yang makan ubat dan ikut sesi terapi dengan pekerja sosial pun boleh berubah menjadi badut yang tak ada perasaan. Sebab apa? Dia tak didengari, tak diterima, tak dipedulikan dan tak dianggap wujud pun di dalam masyarakat. Kadang-kadang masyarakat ni assume pesakit depresi ni mengada-ngada, buat perangai dan lembik. Tapi sebenarnya, semua manusia berpotensi menjadi Joker bila tahap penerimaan mereka terhadap tekanan hidup dah sampai ke tahap kemuncak. Setiap manusia ada tahap kesabaran tersendiri. 

Dalam versi ini, aku boleh simpulkan yang karakter Joker ni dilahirkan tanpa disengajakan. Tekanan hidup telah menyebabkan Arthur Fleck musnah secara perlahan, ditambah dengan kisah silam yang menyakitkan dan pembulian yang tak ada belas kasihan sehingga mencetuskan 'Joker' dalam diri Arthur. Arthur yang dipanggil sebagai Happy menyatakan dia tak pernah rasa gembira dalam hidup walau sesaat pun. Tapi dia nak jadi badut penghibur. Cukup ironi di situ. Dan bila dia melakukan jenayah, dia tak ada rasa bersalah langsung tapi dia memilih untuk dikenali sebagai Joker. To be honest hati aku rasa sangat sakit bila dia menangis.

Image result for joker
source: screengeek.net
Untuk keseluruhan cerita ni, aku bersetuju dengan pendapat reviewer yang lain. Movie ni dark, banyak dialog, slow pace untuk permulaan movie, kurang fast action, tak sesuai untuk tontonan kanak-kanak dan topik pun berat. Bagi sesiapa yang tak suka movie yang bersifat psikologi atau jenis kurang empati serta simpati, mereka akan keluar dari cinema walaupun movie belum habis. Tapi bagi mereka yang concern dengan isu depression, mental awareness dan dark theme, aku memang suggest tengoklah movie ni sampai habis. Korang akan rasa amat tersentuh, sedih, tapi tak dapat nak menangis.

Berapa bintang aku nak bagi? 9.5/10 bintang. Dalam movie ni, aku tak dapat salahkan Joker 100%. Sebenarnya, masyarakat itu sendiri yang mencipta monster yang bernama Joker. For some reason, gerakan badut tu mengingatkan aku dengan movie V for Vendetta.

@theMaGi2019

Book Session: Lelaki Harimau (Eka Kurniawan)

Hai Oktober! Finally bulan 10 sudah datang. Teringat awal bulan lepas, aku struggle. Awal bulan ni, aku dapat good news. Dan hari ni aku nak kongsikan hasil pembacaan aku pada minggu terakhir bulan September. Ada banyak buku yang aku baca sebenarnya tapi aku rasa aku tertarik nak kongsi pasal buku ketiga Eka Kurniawan dalam koleksi aku iaitu Lelaki Harimau.

Judul: Lelaki Harimau
Penulis: Eka Kurniawan
Harga: RM28 (beli kat Shopee)
Penerbit: Dubook Indo

Ada beberapa perkara yang menarik perhatian aku mengenai buku ni sebenarnya. Aku tak nak jadi spoiler alert bagi sesiapa yang belum pernah baca buku ni jadi aku akan cuba sedaya upaya bagi input yang relevan saja. Okay, antara tarikan yang bagus tentang buku ini ialah:

  • Teknik penceritaan. Aku tak tahu istilah yang betul tapi penceritaan buku ni bersifat reverse iaitu mencari semula punca Margio menggigit leher Anwar Sadat sehingga hampir putus. Teknik reverse ni semacam satu penyiasatan yang membuatkan aku excited nak tahu sebab di sebalik pembunuhan tu.
  • Kesinambungan cerita yang smooth. Dalam satu penceritaan ada penceritaan yang lain, peralihan cerita yang tak nampak janggal apatah lagi jumping. Seolah-olah pembaca melihat kejadian tu secara real dan setiap kejadian dilihat dalam perspektif yang berbeza.
  • Aspek ekonomi dan sosial yang ditampilkan secara bersahaja, penuh satira dan digambarkan dengan susunan ayat yang santai tapi jelas.
  • Penceritaan tentang masalah kekeluargaan yang real dari sudut emosi dan psikologi.
  • Pemilihan nama yang semacam random, tapi agak menarik pada pendapat aku. Margio? Mameh? Komar Bin Syueb? Anwar Sadat? What is that? But still, it does make sense to me as a reader.
Jika ada yang bertanya tentang keunikan buku ni, semestinya buku karangan Eka Kurniawan memang unik. Tak ada satu pun buku Eka yang tak unik sebab Eka sangat terbuka dan berani membicarakan hal-hal yang dianggap taboo oleh masyarakat. Penggunaan metafora, simile dan perumpamaan sangat berkesan sampai aku rasa macam tengok sinetron depan mata. Kalau ada keunikan yang lain, mungkin aku boleh katakan:
  • Pemilihan tajuk itu sendiri. Ada apa dengan 'lelaki harimau'?
  • Buku ni tak banyak bab. Tapi satu bab ada banyak cerita yang saling berkaitan antara satu sama lain. Yang menariknya, setiap cerita dalam satu bab langsung tak berserabut.
  • Kisah yang diceritakan sangat simple. Tentang masalah kekeluargaan dalam setiap keluarga iaitu keluarga Komar Bin Syueb, keluarga Anwar Sadat dan keluarga yang membuka penempatan di kampung tersebut. Tapi ia lebih menjurus ke arah masalah kemurungan, penderaan seksual, pengabaian emosi dan juga lemahnya pegangan agama dalam institusi kekeluargaan. Isu yang disampaikan agak berat sebenarnya.
Setakat ni aku dah baca 3 buah buku hasil karya Eka Kurniawan iaitu Cantik itu Luka, Seperti Dendam Rindu Harus Dibayar Tuntas dan Lelaki Harimau. Seperti yang aku tulis kat atas, Pak Eka ni mempunyai kemampuan untuk menggambarkan sesuatu secara real hanya menggunakan kata-kata. Teknik yang menarik (dan aku rasa nak cuba untuk next manuscript) dan membuatkan pembaca terfikir endingnya yang sangat menyentuh hati, buku ni memang highly reccommended untuk avid reader. Memang tak rugi langsung baca buku ni, aku berani jamin.

@theMaGi2019

Wednesday, 25 September 2019

Jom Run Amazing Sarawak Run

Hai! Hari ni aku nak up last running event yang aku join tahun ni iaitu Jom Run Amazing Sarawak Run 5 km di MBKS, Kuching. Tapi seperti yang satu Malaysia dah tahu, Kuching antara bandaraya yang terjejas akibat jerebu. IPU mencatatkan kualiti cuaca sangat tidak sihat. Masa aku register event ni aku tak terfikir pulak bulan 9 nanti ada jerebu. Lagipun, bayaran untuk event ni sangat-sangat berbaloi, cuma RM18 untuk early-early bird. Dapat medal, dapat Tshirt dan dapat refreshment.

Bila tiba hari kejadian iaitu 22 September 2019 (pagi Ahad), dengan tidak disangka-sangka, hujan turun dengan tersangat lebat. Masalahnya, bau air hujan langsung tak segar. Macam bau asap. Bila sampai di perkarangan MBKS, diumumkan larian tu dibatalkan atas sebab jerebu dan hujan. Jadi, semua participants datang untuk collect medal, ambil sarapan pagi dan juga refreshments yang disediakan. Untuk event terakhir tahun ni, aku tak sangka aku dapat event dengan bayaran paling murah dan juga aku tak berlari langsung. 

At the end of the day, inilah event yang langsung tak mengeluarkan peluh tapi mengenyangkan perut yang lapar di pagi hari, hahahaha!

So tahun depan, aku rasa aku akan jadi sangat selektif- aku akan sertai event yang ada goodies yang menarik, Tshirt yang cantik dan bayaran yang berpatutan. Dengan rasminya, aku berehat dari berlari untuk tahun ni. Tahun depan aku sambung balik. See you in 2020~

Hujan macam ni, aku sibuk beratur nak minum Milo ais.

Peserta berpayung dan beratur untuk dapatkan medal
dan sarapan pagi

Tak merasa aku untuk sampai ke garisan Finish untuk event
terakhir tahun ni, kahkah!

Medal ke-8 tahun ni, 5 km jadi 1 km.

Dan medal ni medal paling kecik dalam koleksi aku.


@theMaGi2019

Saturday, 21 September 2019

Movie Review: Weathering With You

Image result for weathering with you
source: imdb.com
Ohayou, minna-san! Cakap Jepun hari ni sebab nak buat review movie terbaru iaitu Weathering With You yang aku tengok kat pawagam 14 September lepas. Lambat sikit update sebab sibuk kat tempat kerja and struggle nak siapkan chapter manuskrip. Aku rasa macam tersedar dari mimpi, aku dah bazirkan 5 bulan invest benda yang merosakkan mood aku menulis. Now aku dah sedar so aku kena catch up balik mana yang tertinggal. Nasib baik 5 bulan, kalau 5 tahun? Menangis aku sebab bazirkan masa. Duit boleh cari, tapi masa kita tak dapat cari macam kita cari duit...ya gitu deh~

Orait, back on track. Masa mula-mula kawan aku kata dia tempah tiket untuk movie Weathering With You, aku tanya dia balik, movie apa tu? Dia kata, anime. Okay, anime. Aku memang peminat anime. Tapi anime jenis apa? So aku pun Google tapi aku tak Google pasal jalan cerita movie tu la. Aku nak tahu genre movie dan rating movie tu. Lepas meng-Google, aku mula berfikir sejenak. Genre anime ni fantasy/romance, rating sekitar 7-8/10. Not bad, tapi genre tu aku rasa macam, hmmm. Aku baru je ada isu dengan genre macam ni dan aku rasa is it okay for me to watch this kind of movie? Terus aku membebel sendirian sambil berbahasa Inggeris dengan gabungan articulation dan slang yang melampau ^^

Okay, sekarang aku nak review movie sebelum aku merepek. 

Persepsi Pertama?

Image result for weathering with you
Source: soranews24.com
Berkenaan dengan persepsi pertama, movie ni pasal watak utama Hodaka lari dari rumah dan pergi ke Tokyo. Umur Hodaka baru 16 tahun, bawah umur. Dia tak nak duduk dengan parent dia lagi. Dia nak berdikari, nak bekerja dan ubah kebosanan dalam hidup dia. Kemudian dia jumpa seorang perempuan, Hina yang berusia 18 tahun. Hina ni merupakan gadis yang boleh ubah cuaca dari hujan menjadi panas. Hodaka cadangkan supaya Hina gunakan kebolehan tu untuk cari duit. Sepanjang mereka jadi rakan kongsi bisnes, Hodaka suka pada Hina. Okay, persepsi pertama aku ialah cerita ni pasal cinta. Obvious, dua remaja yang bersama dan akhirnya tertarik antara satu sama lain. Aku rasa macam tak minat sangat pada jalan cerita. Plus, awal cerita tu menunjukkan Hina berdoa depan kuil Shinto usang dan tiba-tiba dia masuk alam lain. Aku tak boleh relate maksud tu semua, pada mulanya.

Pertambahan Karakter

Okay, pertambahan karakter. Sepanjang jalan cerita berkembang, beberapa watak dimasukkan untuk mengukuhkan penyampaian cerita. Karakter Suga iaitu majikan Hodaka yang buka kedai jurnal dan Natsumi yang seksi banyak mengubah persepsi aku. Bagaimana Suga kelihatan mencurigakan tapi sebenarnya baik hati dan hati tisu, Natsumi yang seksi serta sarkastik tapi mempunyai pemikiran yang luas, berani dan optimis, juga si kucing Ame yang comel dan menghiburkan dilihat membantu dua watak utama membangunkan ciri-ciri cerita sehingga aku rasa movie ni bukan sekadar romance semata-mata. Plus, teknik 360 dan artwork memang sangat berkualiti tinggi.

Unsur kebudayaan

Image result for weathering with you
source: solotrust.com
Macam yang aku sebut di atas, movie ni bukan sekadar romance semata-mata. Di sini aku nampak jalan cerita digarap dengan baik, penyampaian sebuah cerita fantasy/romance diselitkan dengan unsur kebudayaan Jepun sebagai medium menyampaikan kekayaan bangsa kepada penonton. Memandangkan aku ni history nerd, boleh dikatakan aku seronok bila Natsumi buat site visit untuk kaji sejauh mana sejarah Jepun mempercayai mitos 'Gadis Cuaca'. Dan aku suka bila budaya teru-teru bozu dimasukkan sebagai perlambangan memanggil hari panas serta kepercayaan hari Obon iaitu membuat upacara menyediakan jalan pulang untuk roh si mati balik ke rumah supaya mereka dapat menjenguk keluarga mereka.

Unsur Sejarah

Berkenaan dengan unsur sejarah, perkara yang paling ketara ialah dari sudut demografi Tokyo itu sendiri yang pada asalnya berada di dalam lautan sebelum berlakunya pertembungan plat dan memisahkan benua sehingga terbentuknya Tokyo yang terangkat keluar dari dasar laut. Boleh Google untuk dapatkan maklumat lebih lanjut. Jadi dalam movie ni, disebut bahawasanya hujan turun begitu lebat di Tokyo- mungkin Tuhan mahu Tokyo kembali semula kepada asal kejadiannya iaitu berada di dasar lautan semula. Bila difikirkan, agak seram. Tapi dengan keadaan cuaca tak menentu sekarang ni, perubahan alam yang semakin ketara dan banyak bencana alam berlaku di seluruh dunia, aku fikir ada kemungkinan juga movie ni nak menyampaikan makna sebenar melalui sejarah iaitu- sejarah mungkin berulang.

Secara keseluruhannya, movie ni berjaya menghiburkan aku pada pertengahan jalan cerita, mendidik aku ketika kemuncak cerita dan penghujung cerita ni memberi pengajaran tentang kekuatan alam semesta dan kelemahan manusia yang tinggal di atas muka bumi ni. Banyak makna tersirat, jadi berbaloi juga rasanya menonton movie ni. Kudos to production film dan semua yang terlibat. 

Berapa personal rating aku untuk movie ni? 7/10

@theMaGi2018